Konsepsi Para Seniman Kinetic Art

Monday, May 2, 2016 : 2:44:00 PM

Gerakan Seni Kinetik seperti kita kenal sekarang, dapat dikatakan berawal dari Alexander Calder bukannya dari Gabo atau Moholy-Nagy. Calder memecahkan masalah tenaga penggerak dengan cara yang sekaligus sederhana, luwes dan nyata, yaitu dia memanfaatkan gerakan udara. Jadi dia tidak perlu menyembunyikan sumber tenaganya atau berusaha menyatukan ke dalam karyanya. Pada awal tahun 30-an dia mulai membuat apa yang disebutnya mobile. Dalam bentuk lengkapnya terdiri dari plat-plat logam datar yang dicat hitam dan putih, atau dengan warnawarna primer, merah, kuning, dan biru. Plat-plat itu digantungkan pada tangkai dan disambungkan sedemikian rupa sehingga plat-plat itu dapat bergerak bebas ke segala arah. Ketika bergerak karena arus udara, pelat-pelat itu berputar dengan lembut pada bermacam-macam kecepatan dan menciptakan sejenis lagu (irama musik) gerakan.

Tetapi walaupun mobile karya Calder ada kesesuaian dengan konsepsi Gabo tentang seni rupa kinetik, ide Gabo tidak nampak berpengaruh langsung padanya. Calder sampai pada seni Kinetik dengan cara membuat mainan. Pemanfaatan warna-warna primernya mungkin berasal dari Mondrian dan bentuk plat logam yang memberi spirit (jiwa) pada mobile berasal dari Miro. Calder cukup lama sebagai seniman kinetik yang dianggap eksentrik. Bagaimanapun juga seni rupa kinetik bukan seni lukis maupun seni rupa umumnya yang dipahami secara tradisional. Nampaknya kurang serius; menurut sebagian orang karya itu bertempat di toko mainan. Tetapi sejak Perang Dunia II dan khususnya sejak tahun 1950-an seni Kinetik telah menarik perhatian banyak seniman. Akan tetapi akan sia-sia bila kita mencoba meringkas apa saja yang telah dilakukan pada 20 tahun terakhir. Karena itu dalam bahasan ini hanya akan diarahkan pada 4 bagian utama karya para seniman kinetik, yaitu:

a. Karya yang menyangkut gerakan nyata.
b. Karya statis yang menghasilkan efek kinetik lewat gerakan penonton.
c. Karya yang menyangkut proyeksi cahaya.
d. Karya yang membutuhkan partisipasi penonton.

Seniman yang memanfaatkan gerakan nyata atau karya yang benar-benar bergerak dapat dibedakan karyanya berdasarkan tenaga penggerak yang dipakainya. Ada yang menggunakan tenaga listrik (motor penggerak), dan ada pula yang menggunakan sumber tenaga alam. Keneth Martin dan George Rickey, seperti Calder memanfaatkan gerakan udara. Martin menggunakan gerakan udara untuk mendapatkan gerakan spiral ke atas terus-menerus dari keping-keping logam yang melengkung; Rickey untuk menghasilkangerakan ritmis yang kontras dengan bilahbilah tinggi ramping yang bergerak kian kemari seperti rumputan tinggi ditiup angin. Seniman lain menggunakan tenaga alam bersamaan dengan tenaga listrik.

Takis memakai magnet. Karyanya Magnetic Ballet terdiri dari bola logam putih besar yang secara bolak-balik ditarik dan ditolak oleh suatu kumparan magnetis, terdorong untuk menampilkan suatu tarian aneh di sekelilingnya. Seniman lainnya ialah Schoffer, Kramer dan Tinguely.

Karya yang melibatkan gerakan penonton dimulai dengan demontrasi Duchamp tahun 1920 dengan karyanya Rotative Plaque Verre, bahwa bila suatu piringan datar yang dicat dengan lingkaran-lingkaran konsentris diputar dengan cepat, piringan itu akan menampakkan suatu obyek padat. Dengan syarat-syarat tertentu, efek yang sama dapat dicapai penonton yang bergerak di depan suatu obyek. Kemungkinan artisitik dari gejala optik ini dieksplorasi oleh Soto dalam karyanya Vibrating-Structure dan Metamorphoses. Yang menarik perhatian Soto ialah transformasi dari unsur-unsur, dematerialisasi dari zat padat. Garis dialih bentuk dengan ilusi optikal ke dalam getaran murni, materi ke dalam energi. Soto mencapai ini dengan menempatkan beberapa obyek misalnya suatu struktur kabel- di depan sebuah latar. Jika benda-benda itu terpisah tidak ada artinya.

Karya yang melibatkan peranan cahaya dibagi ke dalam dua kecenderungan yaitu yang piktorial (bersifat seni gambar), dan yang skulptural (yang bersifat seni patung) yakni cahaya yang diproyeksikan ke dalam ruang. Pemanfaatan cahaya yang skulptural adalah cahaya yang digunakan untuk menegaskan wilayah ruang. Tiga hal yang basanya dilibatkan di sini yaitu sumber cahaya, sorotan cahaya atau suara cahaya, atau aura cahaya, jika cahaya itu tidak difokuskan. Permukaanpermukaan yang diterangi ini bisa tercakup dalam karya atau jika dalam ruang tertutup, berupa dinding-dinding sekelilingnya. Penggunaan cahaya ini memiliki efek menarik perhatian penonton ke dalam orbit karya itu sendiri, dan menciptakan suatu suasana artistik. Seniman yang mencoba ini ialah Nicholas Schoffer. Juga yang lainnya seperti Von, Graevnitz, Piene dan Ie Parc tertarik pada gerakan cahaya. Ambisi Piene adalah membuat proyeksi cahaya yang monumental di luar ruangan.

Dalam beberapa hal cahaya menjadi unsur terpenting dan efektif dalam mempersembahkan ritme dan pola gerakan secara visual. Cahaya adalah unsur yang dematerial (bukan bersifat materi). Contoh lain adalah karya Liliane Lijn dalamkaryanya Liquid Reflection, cahaya ditangkap oleh tetes-tetes air yang berperan sebagai lenca, memperbesar, memantulkan, dan memproyeksikan cahaya itu. Begitu pula karya video rotors Peter Sedgley, di mana sinar ultra violet diproyeksikan pada piringan yang berputar yang diselubungi dengan lingkaranlingkaran konsentris yang dicat bermacam warna dengan cat berpijar (flourescent) dan dianggap objek-objek kinetik.

Karya yang melibatkan parisipasi penonton dapat diamati melalui karya-karya le Parc, Morellet, dan Garcia-Rossi. Mereka berkata: kami ingin menempatkan penonton dalam situasi di mana mereka menunjukkan inisiatif dan mentransformasi.

Kami ingin mengembangkan dalam diri penonton peningkatan kapasitas persepsi dan bertindak. Karya Labyrinthe bertujuan untuk menghilangkan jarak antara penonton dan karya seni. Pada saat jarak itu hilang semakin besar daya tarik karya itu sendiri, dan semakin berkurang pentingnya kepribadian sang pembuat. Partisipasi penonton dapat berupa kegiatan terbatas dengan menggerakkan suatu karya seni dan menghentikannya, sampai benar-benar ia melakukan suatu permainan konstruktif itu. Contohnya karya Lygia Clark berjudul Animals.

Kesimpulan

Konsep Kinetic Art (seni kinetik) untuk pertama kalinya digagaskan oleh sejumlah seniman Rusia seperti Tatlin, Rodchenko, Naum gabo dan Pevsner, dalam rangka mereka mengkritik gerakan Futurisme. Ungkapan mereka ini dapat kita temukan pada Realistic Manifesto yang dipublikasikan oleh Gabo dan Pevsner pada bulan Agustus 1920, seperti yang dikatakannya dalam pernyataan tersebut. Sangat jelas bagi setiap orang bahwa rekaman grafis yang sederhana dari rangkaian momentum (peristiwa) gerakan yang ditahan, tidak menciptakan kembali gerakan tersebut. Lalu dalam bahasa yang berbeda dari pernyataan futuris tersebut, mereka mengkritik seni masa lampau dan memproklamirkan seni baru yang dinamis, yaitu seni irama kinetik (Kinetic Rhytms) seperti yang dikatakannya :

Kita tingggalkan kesalahan Mesir dalam seni yang telah berjalan selama ribuan tahun, yang melibatkan irama statis, satu-satunya unsur dalam seni pictorial, irama kinetik, sebagai bentuk dasar dari perasaan kita bagi saat yang tepat. Tiga puluh tahu nkemudian Naum Gabo kembali menguatkan pernyataannya dalam sebuah tulisannya tentang seni patung: Patung konstyruktif tidak hanya tiga dimensional tetapi juga empat dimensional, sejauh kita memasukkan unsur waktu ke dalamnya. Melalui waktu saya mengartikan gerakan, irama; gerak sebenarnya seperti juga bersifat ilusi, yang dapat kita rasakan melalui alur garis dan bentuk dalam patung maupun lukisan. Menurut pendapat saya, irama dalam karya seni sama pentingnya sepertii ruang, struktur, dan imaji.

Menurut Barret, apa yang digambarkan Naum Gabo dan Pevsner pada bentuk seni patung adalah tentang gerakan yang sama posisinya dengan struktur, ruang, dan imaji, walaupun tidak memiliki posisi utama. Mereka sebenarnya tidak ingin meninggalkan keistimewaan patung tradisional, yaitu hal yang pokok dalam patung tradisional: konstruksi ruang.

Patung-patung yang dikerjakan oleh Gabo maupun Pevsner pada dasarnya adalah statis, meski kesan gerak terungkap melalui kesan optis misalnya melalui putaran tali yang direnggangkan, yang dilihat dari ruang dan tempat tertentu. Penemuan ini menjadi pola dasar Seni Kinetik atau patung kinetik, karya bergerak dari seni kinetik menciptakan bentuk pada ruang dengan gerakan penonton.

Untuk mengenal seni Kinetik lebih jauh, kita dapat melihat tulisan Edward Lucie Smith dalam bukunya Movement in Art Since 1945 (1987) dalam bab seni Optik dan Kinetic Art, yaitu pendapatnya tentang seni Vassarelly (seniman Optik). Bagi Vasarelly kinetik itu sangat penting karena dua alasan :

Pertama - alasan yang bersifat personal yaitu tentang ketertarikan Vasarelly sejak kecil terhadap gerak.
Kedua - karena suatu gagasan, bahwa suatu seni dua dimensi menjadi hidup karena efek-efek optis yang terjadi pada mata sebenarnya juga mengesankan gerak. Menurut pendapatnya ada karya seni yang sebenarnya statis tetapi bergerak dan berubah, gerakan ini dapat terjadi baik pada seni dua dimensi maupun pada seni tiga dimensi. Namun demikian Smith menegaskan bahwa harus dibedakan antara karya-karya seni yang benar-benar bergerak dengan seni yang statis. Menurut Smith, maka kategori Seni Kinetik seakan-akan terletak pada batas-batas suatu seni yang sebenarnya dihasilkan oleh mekanik (gerak yang sebenarnya) dan bukan oleh manusia (semata-mata) mata manusia maksudnya.

Jadi di sini terdapat dua pandangan yang berbeda tentang seni kinetik, yang pertama ingin memasukkan Optic Art sebagai bagian dari seni kinetik (Smith, 1987) dan yang ingin memisahkan , atau yang sama sekali tidak menyinggung seni kinetik. Namun demikian kesimpulan tentang konsep seni kinetik yang agak baik dapat kita ambil dari Barret sebagai berikut:

1) Karya kinetik adalah karya yang melibatkan gerak yang sesungguhnya. Karya yang benar-benar bergerak mungkin berbeda antara satu dengan yang lainnya , tergantung pada daya penggerak yang digunakan. Ada dua daya penggerak yang biasa digunakan pada karya semacam ini, yaitu : (a) gerak dengan motor listrik sebagai bagian dari karyanya. (b) gerak dengan tenaga alam, seperti pada karya Alexander Calder, Kenneth Martin dan George Rickey yang memanfaatkan gerak yang dihasilkan oleh udara atau angin.

2) Karya statis yang menghasilkan kesan gerak akibat gerakan penonton. Karya statis yang melibatkan gerakan di pihak penonton dimulai pada tahun 1920 oleh Marchel Duchamp dalam karyanya Rotative Plaque Verre. Seniman lain yang menciptakan karya-karya seperti itu adalah J.R. Soto yang mencoba menggali kemungkinan-kemungkinan artistik dan fenomena optis dalam susunan getaran‘ (vibration-structure) dan metamorfosa‘. Hal yang selalu menarik dari karya-karya Soto ialah transformasi elemen-elemen, dematerialisasi‘ unsur-unsur padat. Dan yang menarik adalah karena unsur-unsurnya yang sederhana dan biasa, namun setelah digabungkan mampu menghasilkan kesan rumit yang misterius.

3) Karya yang melibatkan pantulan cahaya.
Karya-karya semacam ini paling tidak melibatkan beberapa unsur yang berkaitan dengan cahaya seperti: (a) sumber cahaya, (b) sorotan cahaya terfokus, atau c) pancaran cahaya baik yang terfokus atau tidak, dan penghias permukaannya. Ketiganya mungkin termasuk bagian dari karya atau bila di dalam ruang, mengelilingi dinding di sekitar karya. Keterlibatan pantulan cahaya menciptakan lingkungan artistik, namun pusat perhatian bisa saja berubah-ubah. Sebagai contoh pada karya Nicholas Schoffer, perhatian diarahkan lebih pada penghiasan bagian permukaan karya yang dilapisi logam daripada gerakan cahaya di sekelilingnya. Pada karya-karya tertentu, pusat perhatiannya justru pada gerakan cahaya itu sendiri. Seperti pada karya Piene yang menginginkan untuk memantulkan cahaya keluar ruangan untuk menciptakan karya monumental. Seniman lainnya, memanfaatkan pantulan cahaya dalam berkarya adalah Lazlo Moholy-Nagy, dengan karyanya Light, Machine or Space Modular.

4) Seni kinetik melibatkan partisipasi penonton
Pada seni konvensional, umumnya pengamat kurang memainkan peran dan mereka boleh dikatakan pasif. Pada dasarnya mereka mengagumi karya seni sebagai produk imajinasi orang lain, tanpa melibatkan dirinya sendiri. Kini mereka diharapkan masuk ke dalam hubungan yang lebih dekat dengan karya, dengan menjadi bagian aktif dalam karya tersebut. Partisipasi penonton mulai dari kegiatan yang terbatas, seperti penempatan karya tersebut terhadap gerakan penonton, sampai pada pembangunan yang sesungguhnya. Contoh yang baik dalam hal ini adalah karya Lygia Clark dalam animals. Penonton masuk ke dalam karya itu sendiri, dengan kata lain bahwa karya itu mengelilinginya.

Baca Juga: Istilah dan Sejarah Kinetic Art atau Seni Kinetik

Kinetic Art didasari oleh ide tentang cahaya dan gerak yang dibuat pada suatu karya seni. Obyek-obyek seni dapat dibuat berputar dan pola-pola yang dibuat dengan cahaya dan bayangan, rakitan dari berbagai bagian dari metal, gelas dan berbagai material yang dikombinasikan dengan efek-efek cahaya yang menghasilkan bayangan dan pantulan. Murray mencontohkan karya-karya dari Calder dan Chadwick, atau karya-karya yang lebih kompleks dari Bryan Wynter yang menggunakan motor penggerak elektrik, karya-karya dari Pol Bury‟s dan Julio Parc‟s. Namun demikian Murray memiliki pandangan yang sama dengan para penulis di atas sebelumnya yang mengatakan bahwa pemula dari gagasan kinetik ini ialah Gabo dan Tate (Rusia) dan ini berkaitan dengan gaya seni Konstruktivisme.

Para seniman Kinetik

Seniman Rusia yang pertama kali dikenal sebagai perupa kinetik adalah Naum Gabo, dan Lazlo Moholy-Nagy. Karya pertama patung kinetik yang dibuat Gabo berjudul Kinetic Constructions (1920), yaitu berupa tongkat metal yang digetarkan oleh motor listrik, sehingga tongkat yang bergerak itu menghasilkan gelombang bentuk. Namun dalam prosesnya Gabo tidak puas atas ketidakpraktisan penggerak listriknya. Seniman lainnya adalah Alexander Calder, yang dalam karyanya Calder membuat bentuk yang unik dengan prinsip utama keseimbangan. Pada umumnya karya Calder digantungkan atau bertumpu sehingga menjadi bergerak ketika dihembus angin atau kena aliran udara.

Seniman yang dianggap sebagai pemula seni kinetik dengan karya sepedanya ialah Marchel Duchamp. Sedangkan Vasarelly dianggap sebagai seniman kinetik terutama pada karya datar (dua dimensi).

Saat ini 0 comments :