Seni Patung Nias Dengan Budayanya Yang Asli

Friday, December 5, 2014 : 11:26:00 AM

SENI PATUNG NIAS DENGAN BUDAYANYA YANG ASLI, TRADISONAL DAN BELUM TERCEMAR PENGARUH ASING YANG NEGATIF

Pulau Nias di tepian Samudera Hindia dan berhadapan dengan pantai Sibolga itu bersama dengan pulau-pulau kecil di sekitarnya (± 130 pulau) merupakan salah satu kabupaten di Propinsi Sumatera Utara. Luas 5.625 km2 dan berpenduduk sekitar setengah juta jiwa. Tanahnya terdiri dari dataran rendah dan bukit-bukit dengan suhu udara tropis yang cukup nyaman (antara 17° -30° C). Tanah yang subur dengan hutan dan nyiur melambai sepanjang pantai mengan­dung pesona alami yang memikat hati. Memang letaknya terpencil, tetapi justru masih aman dari kebisingan deru mesin, asap pabrik dan limbah industri. Kehidupan masyarakat dan budayanya pun belum banyak tercampur oleh pengaruh asing yang negatif. Budayanya yang asli, yang tradisional, masih banyak bertahan hingga sekarang. Tradisi megalitik dari masa prasejarah pun masih mewarnai kehidupan sehari-hari, demikian pula seni patungnya.

Karya Seni Patung Nias
Seni patung Nias sebenarnya sulit dipisahkan dari seni patung Batak, baik ditinjau dari sejarah, daerah maupun latar belakang kon­sepsinya. Kalau kita teliti lebih seksama akan tampak perbedaan da­lam gaya maupun ciri-cirinya, sebab itu sepantasnyalah kalau kita kaji secara khusus.

Tidak disangsikan lagi, seni patung Nias beranjak dari masa pra­sejarah khususnya dari tradisi megalitik atau tradisi budaya yang me­ninggalkan karya dalam bentuk batu-batu besar seperti menhir, dolmen dan lain-lain, yang kemudian menghasilkan patung-patung megalit. Berbagai peninggalan tradisi megalitik terdapat di Nias. Memang Nias di dunia kepurbakalaan sangat terkenal sebagai gudang megalit.

Megalit-megalit itu tidak semua berasal dari masa prasejarah se­bab terus hidup dan berkembang atau mentradisi hingga masa seja­rah. Perkembangan itu seirama dengan perkembangan masyarakat­nya, hanya saja tidak selalu seirama dengan perkembangan teknologi. Pada masa pengaruh agama Islam (sejak abad 17) dan Kristen (abad 19) masuk dimana teknologi berkembang pesat, justru seni patung yang berlatar belakang konsepsi megalitik itu mundur. Sebabnya mudah ditebak, yaitu konsepsi kedua agama besar itu tidak seirama dengan konsepsi megalitik. Sekarang kemampuan seni patung Nias praktis tinggal sisa-sisanya, bahkan tinggal kenangan dengan kebang­gaan atas kejayaan masa silamnya saja dan yang mengembangkan justru seniman bukan Nias.

Peninggalan-Peninggalan megalitik dengan patung-patungnya masih terdapat banyak bertebaran di desa-desa Boronadu, Orahili, Bawomataluo, Hilesematano Kecamatan Gomo, Teluk Dalam dan lain-lain

Sesuai dengan konsepsi tradisi megalitik, seni patung Nias keba­nyakan patung-patung nenek moyang, yakni sebagai wahana untuk bersemayamnya roh nenek moyang yang didatangkan untuk dimu­liakan dengan cara atau upacara-upacara tertentu. Roh-roh nenek moyang ini masih berperan aktif dalam kehidupan masyarakat se­perti melindungi dari berbagai gangguan, mendatangkan kesuburan dan memecahkan berbagai masalah. Yang lebih berperan adalah roh orang-orang penting, terutama raja (ketua adat).

Patung-patung yang pahatannya cenderung bertelanjang dengan menampilkan alat genital secara mencolok dalam fungsi pemberi berkah kesuburan dan sekaligus penolak roh jahat dan berkalung (untaian manik-manik), dalam sikap yang angker sarat daya magis, ciri-ciri itulah yang menonjol pada patung-patung Nias. Dalam per­kembangannya cenderung disempurnakan dengan atribut-atribut kebesaran raja (kepala adat) seperti pakaian yang lebih indah (de­ngan bagian rahasianya tetap menonjol) dan mahkota atau hiasan kepala yang makin menjulang.

Antara Nias bagian utara dan bagian selatan terdapat perbedaan gaya seni patungnya. Di utara pada umumnya patung dipahat tegak, sedang di selatan umumnya jongkok atau duduk dengan alat kelamin lebih menonjol. Di utara busana dan perhiasan lebih lengkap.

Ragam Hias
Peninggalan budaya batu besar untuk keperluan sakral seperti pe­mujaan leluhur dan berbagai macam upacara itu tidaklah semata di­buat asal memenuhi fungsi utama itu, tetapi juga untuk memenuhi rasa keindahan. Ini terbukti pada susunannya, bentuk serta hiasan. Menhir (bata tegak atau "bahu" yang biasa merupakan bagian paling suci di suatu situs/arena pemujaan megalitik) itupun dalam perkem­bangan dihias. Misalnya "bahu" di desa Orahili (Kecamatan Gomo) puncaknya berhias "foto gogowaya" (bentuk burung enggang) se­bagai burung suci, burung ini pun berhias kalung seperti yang dipakai oleh raja/ketua adat. Di desa Bawomataluo (Kecamatan Teluk Da­lam) terdapat menhir dengan hiasan dua buah "bola" di atasnya, rupanya "bola" itu merupakan bagian tersuci dan yang kelak ber­kembang menjadi "kepala" patung nenek moyang.

Megalit lain seperti dolmen/meja batu, sejenis papan batu yang ditopang batu-batu lain di bawahnya sebagai kaki adalah tempat untuk menaruh sesaji pada waktu upacara berlangsung, kemudian juga berfungsi sebagai "pentas" untuk tarian sakral, banyak berukir dengan hiasan stilasi "osa-osa" atau zoomorfis kedalam corak deko­ratif. Bentuk "lasara" atau kepala raksasa sebagai arwah (dewa) pem­bina yang mempunyai kekuasaan sangat tinggi. Motif lasara juga ter­dapat pada dinding rumah sebagai pertanda kebesaran si pemilik rumah.

Osa-osa di Desa Lahusa berbentuk tiga dimensi dengan mulut lebar, lidah terjulur sedang hidungnya seperti manusia, bagian kepala terpisah dari bagian leher oleh lingkaran yang berfungsi sebagai tem­pat duduk. Osa-osa di desa Orhili lebih unik dengan tiga lasara pada dasar berbentuk empat persegi panjang, pahatannya halus, gerakan-gerakannya ritmis, namun tetap berfungsi baik sebagai tempat du­duk. Semua ini menggambarkan kemahiran seniman Nias dahulu ka­la dalam memahat patung batu.

Dolmen di desa Bawomataluo berbentuk empat persegi panjang dengan banyak relief ornamen berbentuk roda matahari dan tetum­buhan seperti sulur-sulur serta manusia dalam sikap terbelenggu. Magai atau sulur-sulur dimaksudkan sebagai lambang persaudaraan dan pertumbuhan.

Kedudukan seni patung
Patung-patung Nias jarang yang berdiri sendiri di alam terbuka seperti halnya patung-patung Batak. Patung-patung itu umumnya merupakan bagian-bagian integral dari satu kompleks yang terdiri dari rumah adat, halaman dengan kelompok megalit. Patung-patung yang besar umumnya ditempatkan di luar, sedang yang kecil-kecil di dalam rumah. Rumah, termasuk tiang dan dindingnya banyak dipahatkan hiasan dengan berbagai motif. Motif binatang sebangsa cicak yang begitu banyak di daerah Batak, hanya sedikit di Nias, itupun sangat mungkin akibat pengaruh kesenian Batak. Patung-patung ada yang berfungsi sebagai penyangga tiang (tiang tarunake) rumah adat atau dekorasi pula.

Permasalahan
Dari uraian singkat diatas kita menemukan kenyataan bahwa bakat atau potensi seni pahat patung di daerah ini sangat kuat. Para seniman dengan peralatan sederhana pun dahulu telah mampu menghasilkan karya yang mengagumkan dunia seni berkat bakat, citarasa dan ketrampilan seni yang diwarisi secara turun temurun. Perkembangan seni patung seakan terhenti, karena pada seniman lebih banyak beralih profesi sementara itu banyak seniman non Nias jualah menggarap kesenian ini. Penyebabnya sangat mungkin adalah karena perkembangan atau perubahan sistim nilai pada masyarakat yang agamanya (Islam dan Kristen) semakin kuat tidak mendukung atau memotivasi kreativitas ini. Dari sudut kesenian atau budaya pada umumnya, hal ini sangat di sayangkan. Apalagi di lain pihak karya seni ini diminati oleh orang, terutama oleh para turis sebagai benda hias.

Dengan demikian, sebelum bakat-bakat itu pudar kemudian musnah alangkah baiknya pelbagai pihak membina dan memberi motivasi lain kepada para seniman itu sehingga bangkit kembali, dengan demikian kita tidak kehilangan khazanah budaya yang unik dan langka itu bahkan justru mendatangkan kesejahteraan masyara­kat secara kultural dan sosial ekonomis. Sumber: Kebudayaan Indonesia.

Saat ini 0 comments :